Arti Kata

Apa itu Inklusif? Arti dan Cara Menumbuhkan Masyarakat yang Bersikap Inklusif


Kata inklusif kini menjadi salah satu istilah yang sering didengungkan oleh banyak pihak. Konon inklusif adalah kata kunci untuk Indonesia yang lebih lebih baik, lebih maju, dan kehidupan masyarakat menjadi lebih bahagia. Kata inipun sering disandingkan dengan banyak kata lain dimulai dari dunia pendidikan, sosial, kepemimpinan, dan lain sebagainya.

Namun sudah kita mengetahui arti dari kata inklusif yang sebenarnya? Kami akan mengajak Anda untuk mengenal dan memahami makna inklusif jauh lebih dalam.

Apa itu Inklusif?

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mengartikan inklusif sebagai termasuk; terhitung. Jika dilihat dari asal-usulnya, inklusif berasal dari kata “inclusion” yang kalau kita artikan kedalam bahasa Indonesia bisa bermakna mengikuti sertakan atau mengajak masuk, pihak lain untuk ikut didalamnya.

Secara sederhana, pengertian dari inklusif adalah sebuah sikap dimana kita memposisikan diri dalam satu level atau tataran yang sama dengan orang lain, tanpa melihat suku, ras, agama, jabatan, dan hal-hal lainnya.

Baca Juga: Pengertian Buzzer dan Cara Kerjanya

Lawan kata dari inlklusif adalah esklusif, yakni memisahkan diri dengan kelompok lain. Berbicara tentang inlusif dan esklusif, maka bisa kita sandingkan dengan sikap keKITAAN dan keKAMIan. Kekitaan adalah inklusif, dan keKAMIan adalah esklusif. Sama-sama kata jamak, namun memiliki dimensi yang berbeda- dimana keKITAan dimensinya jauh lebih luas dan terbuka, sedangkan keKAMIan itu dimensinya sempit dan tertutup.

Dalam konteks cara berpikir, masyarakat inklusif juga bisa kita artikan sebagai sebuah masyarakat yang memiliki cara berpikir, yang tidak hanya menggunakan sudut pandang mereka sendiri, namun juga sudut pandang orang lain dalam melihat sebuah kejadian atau masalah.

Jika kita telusuri lebih jauh, perbedaan antara cara berpikir inklusif dan esklusif terletak pada cara kita melihat sebuah perbedaan. Sederhananya orang yang berfikiran inklusif akan melihat perbedaan sebagai suatu hal yang positif, sedangkan orang dengan cara berpikir esklusif akan melihat perbedaan sebagai suatu hal yang negatif.

Cara Menumbuhkan Masyarakat dengan Sikap Inklusif

Orang dengan cara berpikir yang inklusif akan melihat perbedaan sebagai sebuah hal yang positif, cara berpikir ini sangat baik karena akan memberikan motivasi untuk mempelajari perbedaan dan mencari sesuatu yang sifatnya lebih universal sehingga mendapatkan lebih banyak manfaat.

Kunci untuk menumbuhkan sikap yang inklusif adalah dengan melihat perbedaan dari sudut pandang yang positif. Untuk sampai pada titik ini, ada beberapa usaha yang bisa kita lakukan dimulai dari:

1. Kebenaran itu Relatif

Untuk menumbuhkan sikap yang inlusif, kita bisa mulai dengan mengatakan bahwa kebenaran itu sifatnya relatif, dan selalu menyadari bahwa setiap atau semua orang atau suatu kelompok masyarakat memiliki kemungkinan untuk mencapai sebuah kebenaran.  Sikap seperti ini akan membuat kita lebih toleran dan tidak terlalu melebih-lebihkan suatu hal yang selama ini dianggap sebagai kebenaran bagi kelompok tersebut.

2. Menanamkan Sikap Kolaboratif

Sebagai makhluk sosial, kolaborasi atau kerjasama dengan pihak lain adalah salah satu hal yang tidak bisa dihindari, hal ini karena kita sebagai manusia memiliki keterbatasan-keterbatasan yang tidak bisa didobrak. Dalam hal ini kita hari mengakui adanya aspek universal dimana orang lain pasti memiliki nilai yang positif dan tidak kita miliki. Dan ini berperan sangat positif untuk mencapai sesuatu secara bersamaan.

3. Mengedepankan Sportifitas

Untuk mewujudkan masyarakat yang inklusif, kita bisa mulai dengan mengedepankan sportifitas dalam banyak aspek kehidupan. Jika kita terbiasa hidup dengan mengedepankan jiwa sportif, maka secara tidak langsung kita akan lebih termotivasi untuk menerima dan mengelola berbagai perbedaan yang ada sehingga akhirnya bisa bersaing dengan lebih sehat.

4. Komunikasi yang Sehat

Dan untuk menumbuhkan sikap yang inlusif ditengah masyarakat kita bisa mulai untuk memperbanyak komunikasi yang sehat, tidak hanya karena kita sadar bahwa selama ini kita terlalu memiliki persepsi yang sempit, namun lebih kepada pengertian akan pentingnya bersikap ramah ditengah perbedaan yang ada.

Baca Juga: Mengenal KPI dan Contoh Key Perfofmance Indikator

Indonesia dengan segala keberagamannya memang sangat membutuhkan sikap dan cara berpikir yang inklusif, yakni sebuah cara berpikir yang tidak memandang sebelah mata orang lain, terlepas dari kondisi dan hal lain sebagainya. Dengan cara berpikir seperti ini kita akan benar-benar bisa mewujudkan semboyan bangsa yang berbunyi “Bhineka Tunggal Ika”.

Misi Divedigital.ID adalah menyebarkan informasi bermanfaat. Jika kamu merasa artikel ini bermanfaat, jadilah bagian dari misi kami dengan membagikan ke sosial media. Sharing is Caring !!

Arti Kata
Apa itu Platform? Fungsi, Jenis dan Contohnya
Arti Kata
Apa itu Buzzer Politik? Inilah Arti, Ciri Ciri dan Cara Kerjanya [Pendengung]
Arti Kata
Mengetahui Perbedaan Platform dan Aplikasi
There are currently no comments.